Tampilkan postingan dengan label Sinopsis Efsun Dan Bahar. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Sinopsis Efsun Dan Bahar. Tampilkan semua postingan

Senin, 01 Februari 2016


Efsun & Bahar Episode 18 (1 Febuari 2016) // Selamat datang kembali, cerita ulang serial Turki putri yang ditukar-tukar demi harta. Admin sempat absen beberapa kali nih jadi episode 16 dan episode 17 lewat deh. Kali ini sudah masuk episode yang ke 18 yang tayang tanggal 1 Febuari. Sepertinya ceritanya masih belum jauh sih meski admin ketinggalan 2 episode.

Dan Efsun & Bahar Episode 18 (1 Febuari 2016) ceritanya adalah Bahar jujur pada Ilyas soal kedekatan dengan Athes. Ilyas pun tanya yakin Ates karena kelas sosialnya beda? Bahar pun bilang iya, Bahar menyakinkan bahwa Ates itu orang baik, Ilyas pun berpesan agar Bahar tak cerita pada Nuran. Bahar lalu mencoba menenangkan Sesil yang sebelumnya marah dengan Ilyas, Bahar juga sempat menyinggung soal Efsun yang ngaku suka pada seorang pria. Sesil justru mengingatkan Bahar agar berhati-hati dengan Efsun karena dia itu licik, Sesil bahkan mengaku pernah dicelakai Efsun (dulu memang Sesil hampir celaka saat Efsun menguncinya saat disebuah hotel).

Efsun ketemuan dengan Ates lalu mengadu bahwa sedang ketakutan karena ada pria mencurigakan yang sedang mengikutinya. Ates pun pura-pura peduli dengan Efsun karena ingin tau siapa orang itu? Yang ada malah si Efsun makin GR, Efsun merasa si Ates itu Care banget sama dia gitu padahal kan Ates sukanya ke Bahar. Efsun bilang ingin ngadu ke Mehmet tapi Ates melarangnya, Efsun curiga bahwa orang itu adalah suruhan bibinya (Huliya).

Huliya yang lagi duduk santai mendapat kabar bahwa Efsun sedang ketemuan dengan seseorang, Huliya penasaran siapa dia? mata-matanya pun mengirim foto Efsun bersama Ates.

Mehmet dan keluarga sedang makan malam bersama, Mehmet tanya dimana suami Huliya? Arda nyahut sebenarnya ada apa dengan sang ayah karena ada kabar ayahnya itu adalah sosok suami takut istri. Huliya kesal dengan ocehan Arda, Efsun pun cengar-cengir. Istrinya Mehmet tanya Efsun gimana dengan kuliahnya? Efsun bilang seperti biasa, Efsun sempat menyindir bahwa Huliya pasti tau apa saja yang dikerjakan oleh Efsun. Huliya pun nyolot dan pura-pura tak tau apa-apa, Efsun menyindir bahwa mungkin saja ada seseorang yang melaporkan apa saja yang dikerjakan Efsun. Huliya semacam memberikan kode agar tak membicarakan hal itu, Huliya bilang tidak sopan! Susana makan malam jadi kacau karena perdebatan Efsun dengan Huliya.

Efsun menemui Bahar lalu curhat bahwa pria yang selama ini ditaksir makin care banget, rela melindungi Efsun dari dari apapun. Bahar kembali tanya sebenarnya siapa pria itu? Efsun tetap tak mengaku siapa pria yang dimaksudkan. Bahar pun kesla karena Efsun masih bermain rahasia-rahasiaan.

Efsun curhat pada Nuran soal Huliya yang mengirim mata-mata, Nuran pun menyarankan agar Efsun melakukan sesuatu untuk mengurus Huliya.

Efsun menemui Sesil, Efsun sok baik pada temannya itu. Efsun pun mengingatkan bahwa pria yang mendekatinya itu (suaminya Huliya) berantakan jadi sebaiknya jauhi saja pria itu. Sesil mengaku tak punya hubungan apa-apa dengan pria tua itu tapi Efsun tak percaya. Efsun pun bilang ini itu yang intinya tetep ngejek temennya bahwa kini kelasnya sudah beda karena Efsun kini orang kaya. Sesil sempat tanya siapa pria yang disukai Efsun? Yah tentu saja Efsun merahasiakannya.

Asim mengirim bunga ke Sesil untuk minta maaf dan bilang kapan saja Sesil butuh bantuan maka Asim akan datang.

Nuran dan Ilyas panik ketika dapat kabar kebunnya akan digali karena ada penggusuran dari pemerintah, Nuran telpon Efsun tapi si Efsun justru minta Nuran mengurusnya sendiri. Nuran langsung menemui tetangganya lalu minta bantuan agar kebunnya tak dibongkar. Nuran dan tetangganya datang mengadu ke kantor polisi tapi pihak polisi tak bisa membantu karena sudah putusan dari pemerintah. Nuran makin panik!

Efsun sedang duduk santai di kampus, tiba-tiba ambil hp lalu pura-pura sedang diikuti orang yang kemarin! Efsun minta Ates datang, Ates pun berjanji akan segera datang. Efsun langsung senyum-senyum kegirangan.

Huliya dapat laporan dari mata-matanya bahwa Efsun itu bolos kuliah! Huliya hanya senyum-senyum, karena sudah tau memang si Efsun itu gak niat belajar.

Ates marah ketika tau ternyata gak ada orang yang ngikuti Efsun. Ates kesal karena sudah rela ijin dari rapat penting tapi yang ada si Efsun justru bermain-main.

Mehmet merahi Arda karena kelakuan Arda yang mengejar-ngejar salah satu stafnya padahal stafnya itu sudah bertunangan.

Bahar marah pada Ates karena sudah ditunggu lama gak muncul juga, apalagi Alp sempat menyinyir bahwa jika yang ditunggu itu seorang pria itu berarti prianya keterlaluan membiarkan gadis nunggu terlalu lama.

Bahar menemui Ilyas, Bahar nampak menutupi kesedihannya tapi Bahar pun kembali mengingatkan soal Ates. Bahar langsung memeluk sang ayah meski tetep membela Ates bahwa Ates itu orang baik-baik.

Sayangnya Efsun & Bahar Episode 18 (1 Febuari 2016) stop sampai disini dulu, lanjut lagi dipostingan berikutnya tetep di blog kabar sensasi.

Cerita selanjutnya Efsun bilang pada Bahar bahwa pria itu adalah Ates, selengkapnya simak di Efsun & Bahar Episode 19 (2 Febuari 2016).

Oke deh simak terus blog kabar sensasi ya, siapa tau serial kesukaan kamu diposting disini jadi pas gak sempat nonton bisa tetep tau ceritanya gimana-gimana gitu.

Salam Sensasasi,
Sumber : http://kabarsensasi.blogspot.com/

Jumat, 29 Januari 2016


Efsun & Bahar Episode 15 (29 Januari 2016) || Yuk simak lagi cerita ulang serial Turki putri yang ditukar karena harta, sama-sama tentang putri yang ketugker-tuker tapi ini bukan Cansu dan Hazal loh ya tapi Efsun dan Bahar. Kali ini sudah masuk episode yang ke lima belas yang tayang tanggal 29 Januari. Masih ingat cerita sebelumnya kan ya? itu loh soal Ates yang marah bangat karena tau Bahar dilamar Alp. Sementara Efsun sedang panik-paniknya karena disuruh tes DNA ulang demi prosedur adopsi, tanpa surat adopsi yang syah Efsun tak bisa mendapatkan warisan gitu. Terus-terus?

Tunggu dulu nih buat yang ketinggalan cerita sebelumnya simak aja di Efsun & Bahar Episode 14 (28 Januari 2016).

Dan Efsun & Bahar Episode 15 (29 Januari 2016) ceritanya adalah Bahar makan siang dikantin bareng Mehmet, dimeja sebelah ada Ates lalu si Mehmet manggil Ates untuk ikut gabung semenja saja. Bahar dan Ates nampak diam-diaman, Mehmet memulai pembicaraan. Mehmet pun menanyakan soal Alp, Bahar pun cerita bahwa Alp kemarin datang melamar tapi ditolak dan bahkan ketika tadi melamar didepan para pegawai dengan cara romantis pun Bahar tetep menolak karena dan bilang tak cinta dengan Alp. Ates pun akhirnya bernapas lega, begitu juga dengan Bahar karena akhirnya Ates mengerti masalah yang sebenarnya.

Nuran menolak pemberian cek dari Huliya dan tetep akan melakukan tes DNA. Nuran bilang gak takut melakukan tes DNA karena sebelumnya sudah pernah dan hasilnya postif. 

Huliya kena marah kerena telah mengundang Nuran datang ke rumah, Huliya awalnya mengaku hanya ngobrol biasa tapi kemudian Huliya mengaku ingin membatalkan adopsi Efsun agar tak bisa menerima warisan. 

Efsun kembali kerumah Nuran, Efsun nampak pusing tapi justru Nuran cerita bahwa Huliya berusaha menyogok untuk pembatalan tes DNA. Efsun pun cerita belum bisa tes DNA, lalu Efsun juga cerita tadi ketemu Ozman yang tau bahwa jasad yang ditemukan dilaut itu bukan Yusuf. Saat serius ngobrol tiba-tiba ada yang ketuk pintu, begitu dibuka Nuran sewot karena yang datang adalah pembantunya Mehmet. Nuran tadinya mengusir tapi terpaksa mempersilakan masuk saat disinggung soal putri kandung Mehmet. Si pembantu bilang mengaku mendengar semua omongan Efsun yang mengatakan bahwa putri sesungguhnya adalah Bahar. Efsun kesal dan menuduh si pembantu hanya menggertak karena disuruh oleh Huliya tapi si pembantu bilang justru Huliya belum tau soal kebenarannnya. Si pembantu pun minta uang untuk tutup mulut, Efsun mengancam akan mengadu ke Mehmet tapi si pembantu tak takut.

Ates menawari Bahar untuk pulang bareng tapi ditolak, Bahar lebih milih pergi naik taksi. Ates pun terus mengikuti Bahar, Ates pun membujuk agar Bahar untuk ngopi bareng tapi lagi-lagi Bahar menolak. Keduanya pun sempat berdebat dengan sengitnya, hingga akhirnya ada bis kota lewat dan Bahar pun naik sementara Ates hanya bisa mlongo.

Efsun dan Nuran panik atas gertakan si pembantu, keduanya bingung karena tak punya uang. Efsun pun minta agar Nuran menerima tawaran uang dari Huliya. Efsun dan Nuran merahasiakan soal ancaman si pembantu dari Ilyas. Nuran pun kawatir karena banyak masalah yang dihadapi mulai dari Yusuf, tes DNA, Ozman dan si pembantu.

Bahar curhat pada Efsun soal Alp yang berlagak romantis saat di kantor, Efsun juga cerita soal Ates yang gak percayaan. Efsun pun pura-pura berada dipihak Bahar dan seolah serius mendengarkan curhatan Bahar. (dasar Efsun super nyebelin).

Ates menelpon Bahar untuk janjian ketemuan, Ates tau Bahar masih marah tapi karena yang mau dibicarakan soal kerjaan maka Bahar pun menerima ajakan Ates.

Ilyas cerita pada Nuran bahwa tadi melihat suaminya Huliya mengunjungi restoran Celia temannya Efsun. Nuran pun ngomel ini itu, ngapain? Celia kan masih gadis seusia putrinya. Saat sedang asyik ngobrol tiba-tiba pembantunya Mehmet memanggil Nuran untuk mengingatkan soal uang. Nuran tadinya cuek tapi begitu ada Bahar lewat dan si pembantu menganjam akan bilang pada Bahar maka Nuran pun panik dan berjanji akan segera memberikan uangnya.

Nuran akhirnya menemui Huliya untuk bilang bahwa menerima tawaran uang yang kemarin, Nuran mengaku Efsun tak tau soal ini. Huliya mengancam jika Nuran setelah menerima uang tak melakukan sesuai kesepatan maka Nuran akan dibuat menyesal.

Mehmet menemui Ilyas dan bilang bahwa Ozman akan segera disidangkan, Mehmet bilang kemungkinan Ilyas akan dipanggil sebagai saksi tapi si Ilyas menolak dengan alasan tidak ingin terlibat. Mehmet pun paham dan berterimakasih atas informasi yang diberikan, Ilyas bingung soal apa? Mehmet pun bilang kalo bukan karena informasi Nuran maka belum tentu Ozman tertangkap. Ilyas pun bengong.

Bahar akhirnya menemui Ates dikafe, Bahar sudah menyiapkan berkas terkait pekerjaan tapi Ates bilang rapat ditunda. Ates pun akhirnya bilang ini itu soal perasaanya ke Bahar. Ates memegang tangan Bahar dan cie-cie.... dan tiba-tiba Efsun telpon Bahar untuk tanya ini itu dimana sekarang apakah bersama Ates? Bahar bilang sedang di kampus. Ates heran ngapain bohong pada Efsun? Bahar pun minta agar kedekatannya dengan Ates tak diberitahukan pada siapa pun, Ates setuju tapi kalo dengan bibinya tak perlu dirahasiakan. 

Ates dan Bahar jalan-jalan gandengan tangan, tiba-tiba Ates ingat bahwa bibinya sedang ultah. Ates mengajak Bahar untuk beli kado dan memberikan kejutan pada sang bibi. Dan sang bibi sangat suka dengan kado pilihan Bahar. Saat sedang ingin potong kue si Bahar pamit ke kamar mandi, Bahar tiba-tiba ingat sebelumnya pernah diteriaki Ates saat hendak salah masuk kamar. Bahar pun tanya pada sang bibi tapi rupanya bibi tak bisa cerita dan berharap nanti Ates yang cerita sendiri pada Bahar.

Ilyas nampak marah pada Nuran, Ilyas tanya apakah telah mengadukan Ozman ke Mehmet? Nuran berlagak tak tau apa-apa, Ilyas tak percaya! Nuran justru ngomel-ngomel memarahi Ilyas. Nuran nampak menyembunyikan sesuati dalam tas kresek, Ilyas merebutnya dan ternyata itu uang. Ilyas heran dari mana uang sebanyak itu? Ilyas mengira mengadukan Ozman demi uang. Ilyas membanting uang itu lalu pergi, Nuran berusaha mengejar tapi justru ada si pembantunya Mehmet. Nuran pun menyuruh agar mengambil uangnya sendiri didalam.

Bahar kembali ke kantor, rekan kerjanya marah-marah karena harus mengantikan pekerjaan Bahar. Efsun pun balik memarahi rekan kerjanya si Bahar, Efsun membela Bahar! Dari jauh Ates melihat dan tersenyum. Efsun pun langsung ngajak Ates ngobrol untuk masalah adopsi. Efsun cerita gak bisa tes DNA itu begitu saja tanpa surat dari pengadilan, Ates pun bilang akan mengaturnya. Ates pun tanya kenapa tadi membela Bahar? Efsun cerita yah karena Bahar itu adiknya dan dari kecil Bahar tak suka bertengkar jadi Efsun selalu melindungi Bahar. Ates pun senyum, memegang pundak Efsun dan minta agar Efsun selalu melindungi Bahar seperti saat masih kecil.

Ilyas pergi ke tempat penguburan Yusuf. Ilyas minta maaf karena tak bisa memberikan batu nisan dan juga telah memisahkan putri dengan ayah kandungnya.

Efsun malam-malam mabuk kepayang karena teringat-ingat dengan senyuman dan sentuhan Ates saat minta agar terus melindungi Bahar. Efsun lalu ambil minum tapi kemudian teriak "maling", ternyata pria yang diteriaki maling itu adalah Arda, putranya Huliya.

Nuran akhirnya cerita pada Ilyas bahwa ada yang tau Efsun bukan anak kandung Mehmet.

Efsun curhat pada Bahar bahwa ada pria yang menyukainya. Efsun tak bilang kalo pria itu adalah Ates. (kasihan Efsun keGR-an). Efsun girang saat hpnya bunyi, Efsun bilang pria itu akan ngajak ketemuan satu jam lagi. Bahar pun semangat mendandani Efsun.

Efsun ketemuan dengan Ates, Efsun nampak senang tapi raut mukanya berubah saat tau Ates ngajak ketemuan karena sudah ada surat dari pengadilan sebagai pengantar tes DNA. Ates mengajak Efsun mengambil surat itu lalu tes DNA. Terus-terus?

Tapi sayang  Efsun & Bahar Episode 15 (29 Januari 2016) stop sampai disini dulu, lanjut lagi dipostingan berikutnya tetep di blog kabar sensasi.

Cerita selanjutnya Etes mengantar Efsun tes DNA dan hal itu bikin Efsun nangis-nangis bukan main karena takut rahasianya terbongkar, terus terbongkar gak ya? selengkapnya simak di Efsun & Bahar Episode 15 (30 Januari 2016).

Oke deh simak terus blog kabar sensasi ya, siapa tau serial kesukaan kamu diposting disini jadi pas gak sempat nonton bisa tetep tau ceritanya gimana-gimana gitu.

Salam Sensasasi,
http://kabarsensasi.blogspot.com/

Kamis, 28 Januari 2016


Sinopsis Efsun & Bahar Episode 14 (28 Januari 2016) || Hei jumpa lagi dengan admin blog kabar sensasi yang kali ini mau berbagi cerita ulang serial drama Turki kesayangan kamu yakni kisah putri yang sengaja ditukar demi harta, yup betul sekali Efsun dan Bahar. Gak terasa sudah masuk episode yang ke empat belas yang tayang tanggal 28 Januari, masih ingat cerita sebelumnya kan? Itu loh soal Efsun yang menyuruh Alp untuk melamar Bahar. Terus-terus apa yang akan terjadi dengan hubungan Bahar - Athes?

Tunggu dulu nih buat yang ketinggalan cerita sebelumnya simak di Sinopsis Efsun & Bahar Episode 13 (27 Januari 2016).

Dan Sinopsis Efsun & Bahar Episode 13 (27 Januari 2016) ceritanya adalah Athes dengan semangat dan penuh senyum masuk ke kantor, ia langsung menuju ruangan Bahar tapi kosong dan justru ketemu dengan Mehmet yang memberikan tugas untuk mengurus masalah adopsi Efsun.

Ilyas cemas dengan kasus penangkapan Ozman, Nuran pun berusaha menenangkan sang suami. Nuran permisi mau telpon Efsun padahal sih telpon Mehmet untuk ngabarin bahwa Ozman sudah ditangkap, Nuran pun minta jatah uang sebagai imbalan atas jasa-jasa terkait penangkapan Ozman.

Athes mengetik sesuatu dikertas, sementara Efsun melihatnya dari kejahuan sambil senyum-senyum. Mehmet dan sang istri masuk lalu mengajak untuk makan malam tapi Athes menolak dengan alasan sudah janjian sama sang bibik. Athes pun mejelaskan bahwa Efsun harus memberikan hasil tes DNA kepihak yang berwajib, Efsun gelapan dan berdalih sudah melakukan tes DNA. Athes pun bilang itu tidak bisa, karena yang dulu itu ditempat swasta, menurut peraturan harus dilakukan ditempat yang syah. Athes pun juga minta Efsun tandatangan berkas yang sudah dibuat oleh Athes.

Efsun panik ketika harus tes DNA ulang, Efsun mengejar Athes yang sudah beranjak pulang. Efsun minta agar tes DNA-nya dilakukan tak secara langsung, Athes pun menolak. Lalu tiba-tiba Athes melihat Alp membawa barang-barang, Efsun pun bilang bahwa Alp datang untuk melamar Bahar. Athes pun hanya terdiam lalu pulang. Efsun pun senyum-senyum puas.

Bahar kaget dengan kedatangan Alp bersama kedua orangtuanya, Bahar tak tau apa yang terjadi sebenarnya? Bahar kebelakangan, Ilyas pun menyusul. Bahar bilang pada sang ayah tak mau menikah apalagi dengan Alp. Nuran pun ikut menyusul lalu marah-marah, Ilyas bilang akan menolak lamaran Alp tapi Nuran tak mau, Nuran maksa Bahar harus menerima lamaran Alm. Bahar dipaksa keluar untuk melayani Alp dengan orangtuanya. Nuran memarahi Ilyas dan minta agar Ilyas menerima lamaran Alp. (kasihan banget si Bahar, dipaksa kawin eh nikah. Efsun dan Nuran emang kebangetan).

Efsun dan keluarga Mehmet makan malam bersama, Efsun protes pada sang ayah ngapain harus tes DNA lagi? Efun bilang punya harga diri, ngapain harus terus-terusan membuktikan? Mehmet pun bilang mau bagaimana lagi, kalo tidak ada surat adopsi itu maka Efsun tak bisa menerima warisan. Huliya pun seolah setuju dengan ide Efsun yang tak usah tes DNA lagi, kok tiba-tiba Huliya dukung Efsun?

Athes pulang ke rumah dan curhat pada sang bibi bahwa Alp melamar Bahar. Sang bibi yakin ada salah paham, bibinya menyarankan agar tanya langsung ke Bahar. Athes menelpon Bahar tapi Nuran yang mengambil hp-nya lalu mematikannya, Athes pun kesal karena mengira Bahar tak mau menjawab telponya. (duh kacau, salah paham besar nih....)

Ilyas tak sanggup menjawab lamaran Alp dan menyerahkan jawabannya ke Bahar, lalu apakah Bahar menerima? Bahar bilang TIDAK!!!!! Orangtua Alp pun marah besar, karena tak menyangka kalo ternyata Bahar berlum tau soal lamaran yang dilakukan. Bahar langsung memeluk Ilyas! sementara Nuran mengejar orangtua Alp, diluar sudah ada Efsun. Nuran pun bilang bahwa Bahar menolak lamaran Alp, Nuran hendak kembali masuk tapi Efun ngajak ngobrol berdua dulu. Efsun bilang bahwa Mehmet minta untuk tes DNA lagi, Efsun takut rahasianya akan terbongkar dan Mehmet tau bahwa anak kandungnya itu Bahar. Nuran pun menenangkan Efsun dan lalu mengajak masuk untuk memarahi Bahar. Nah, tanpa disadari pembicaraan Efsun ke Nuran itu didengar oleh pembantunya Mehmet. (Terus akankah rahasia Efsun terbongkar?)

Huliya pagi-pagi diberitahu oleh pembantunya soal pembicaraan Efsun pada Nuran.

Nuran memarahi Bahar, Nuran bilang bahwa apa yang dilakukan Efsun untuk Bahar adalah untuk menutupi aib Bahar bersama Alp. Nuran tanya apakah menolak lamaran Alp karena Athes? Nuran pun bilang ini itu soal kedekatan Bahar dengan Athes, Ilyas terkejut dan nampak marah.

Huliya menghampiri Efsun ke kamar, Huliya bilang bahwa Efsun penipu!!! Efsun bengong, ada apa? Huliya langsung menyinggung status Efsun, Huliya pun menyinggung soal masalah tes DNA. Efsun pun menegaskan akan melakukan tes DNA demi dapat warisan! Huliya kesal, rupanya sang pembantu memberikan informasi setengah-setengah karena punya maksud lain ya apalagi kalo bukan demi duit.

Nuran mengambil sisir Bahar tapi terlihat gak ada rambutnya, Nuran berlasan rambut Bahar berantakan lalu Nuran menyisir rambut Bahar. Sambil menyisir rambut Nuran bilang ini itu yang intinya marah karena Bahar menolak Alp, Nuran tak setuju Bahar dekat dengan Athes. Ketika sudah dapat rambut Bahar si Nuran langsung menyuruh Bahar ke kantor.

Efsun menemui Nuran dan megambil rambut Bahar.

Bahar dikantor merasa aneh dengan sikap Athes, Bahar menyapa Athes tapi yang terjadi justru kecewa karena Athes minta agar Bahar tak dekat-dekat lagi. Rupanya Athes salah paham dengan Bahar terkait lamaran Alp. Bahar berusaha menjelaskan tapi Athes terus saja menghindar. Bahar pun bilang pada Athes bahwa menolak lamaran Alp, tapi saat bersamaan Alp datang bawa balon dan berlutut didepan Bahar lalu memberikan membuka kotak cincin dan bertanya "mau kah kau menikah denganku?", semua orang dikantor pun bertemuk tangan. Athes kesal langsung pergi, Bahar pun teriak pada Alp bahwa tak mau menerima Alp, Bahar bilang Alp tak ada tempat dihatinya. Alp pun semacam tak tau malu dan terus mengejar Bahar! Bahar makin marah, Mehmet datang lalu tanya ada pa? Bahar pun minta maaf atas semua yang terjadi.

Efsun mendaftarkan diri untuk DNA, Efsun menyodorkan rambut yang telah digenggamnya dari rumah. Saat keluar Efsun bertemu dengan Ozman, si Ozman pun bilang pada Efsun bahwa jenasah yang ditemukan dilaut bukan jawad Yusuf. Ozman yakin bahwa yang membunuh Yusuf adalah Ilyas. Efsun berlagak tak peduli padahal sih panik.

Huliya memanggil Nuran, Huliya memberikan cek agar Nuran tak lagi meneruskan rencananya. Huliya minta agar Nuran membujuk Efsun agar tak melakukan tes DNA.

Ilyas menemui sahabat Bahar untuk cari informasi apakah benar Bahar itu dekat dengan Alp? Ilyas rupanya termakan omongan Nuran dan meragukan Bahar tapi akhirnya Ilyas tau bahwa Bahar tak seperti yang dibilang Nuran. Dan tak sengaja Ilyas melihat suaminya Huliya habis menemui temannya Efsun. Ilyas pun mengingatkan bahwa seorang pria sejati tak melakukan hal yang salah, Ilyas bilang bahwa orang yang dikencani itu seusia dengan putrinya gitu. (Ilyas ini meski plin-plas tapi kadang baik loh).

Oke deh Sinopsis Efsun & Bahar Episode 13 (27 Januari 2016) sampai disini doang, sambung lagi dipostingan berikutnya ya, tetep di blog kabar sensasi tentunya.

Cerita selanjutnya sang pembantu mencoba memerah Efsun dan Nuran, nah loh rupanya si pembantu itu benar-benar ingin mengambil keuntungan sendiri sementara informasi yang diberikan pada Huliya cuma setengah, selengkapnya simak di Sinopsis Efsun & Bahar Episode 15 (29 Januari 2016).

Oke deh simak terus blog kabar sensasi ya, siapa tau serial kesukaan kamu diposting disini jadi pas gak sempat nonton bisa tetep tau ceritanya gimana-gimana gitu.

Salam Sensasasi,
http://kabarsensasi.blogspot.com/