Jumat, 30 November 2012

INTRO: Bm  A  /  Bm  (3x)

      Bm                           F#m
Berhembuslah engkau angin malam
         Bm          F#m
Bawa serta laguku
        Bm               F#m       Bm
Mengitari bumi ini hingga jauh

      Bm                 F#m
Akulah seorang petualang
               Bm                F#m
Yang mencari cinta sejati
            Bm                 F#m            Bm
Sampai mati aku akan tetap mencari

INTRO: Bm  A  /  Bm

          Bm                        F#m
Aku bagai biola yang tak berdawai
      Bm                         F#m
Bila tidak engkau lengkapi
      Bm                          F#m            Bm
Aku mohon agar engkau tinggal di sini

           Bm                   F#m
Hamparan pasir putih menunggu
           Bm                   F#m
Karang di lautan menangis
      Bm                  F#m               Bm
Bila aku tidak bisa melumpuhkanmu

REFF:
           D         A                   G           D
Peluk erat tubuhku, sentuhlah jemariku
    Bm                                 A
Rebahkan sayap-sayap patahmu
                   D                  A
Dan terbanglah bersamaku
                G             D
Tuk melintasi langit ke tujuh
    Bm                             A
Bawalah ku ke alam damaimu

INTRO: D  A  G  D  Bm  A

          D              A             G             D
Peluk erat tubuhku, sentuhlah jemariku
    Bm                                       A
Rebahkan sayap-sayap patahmu

REPEAT: REFF (2x)

CODA:  Bm  A  /  Bm


Kamis, 29 November 2012

As basin modellers we are all taught to calibrate our models to present-day temperatures and then to paleo-temperatures using various paleo-thermometers, the most popular of which is vitrinite reflectance. We can spend a lot of time trying for find heat flow histories that match our vitrinite data. Leaving aside for the moment the fact that vitrinite is a maximum temperature recorder, how useful are the data anyway ? Unfortunately, the answer is often "not very useful at all".

Here are some published data for several wells in the Bozhong sub basin of the Bohai Basin (courtesy of  a literature search by Zhiyong: Guo et al., 2011, Fig. 1b).




Without the line to lead the eye most of us would be hard pressed to see anything but a vague increase with depth here. Imagine trying to infer anything about paleo-temperature or heat flow trends ? Not all data sets are like this of course and one could propose various reasons for the scatter observed in any particular case (cavings, suppression in hydrogen rich organic matter, thrusting etc). But if cases like this occur frequently (and in my experience they do) how do we know when we CAN trust vitrinite data ? Here are some things that make me feel more comfortable about a set of vitrinite reflectance data:

1.       When it shows a good, logical  depth trend, i.e., is not too scattered. The trend of course should be logarithmic not linear with depth, assuming a simple burial and thermal regime (i.e., no major erosions, no major transient thermal effects)

2.       When the source organic matter is humic, is not hydrogen rich and is not embedded in a matrix of H rich amorphous organic matter

3.       When the early diagenetic environment for the section covered is relatively uniform in character, e.g. a long period of deltaic conditions without major alteration in climate or periods of dessication. (moving from coals into lacustrine sediments or vice-versa as we do in many Tertiary rift grabens spells trouble for Ro-depth curves)

4.       When the time section does not span major periods of plant evolution, e.g. from the Cretaceous to the Tertiary covering the displacement of the gymnosperms by the angiosperms, beginning in the tropics (although this doesn�t seem to be a big influence on vitrinite precursors)

5.      When a single experienced analyst has provided the data, when they are the average of multiple measurements, when he or she is looking at a consistent population of macerals and has provided a description of the populations along with the standard deviations and a text statement of confidence

6.     When the trends agree broadly with the thermal history and with other indicators of maturity such as Rock Eval Tmax, spore colour, clay mineral diagenesis, extract paraffin profile etc.

7.     When it is true vitrinite being measured, i.e., we aren�t in the Silurian or older !

8.     When we have some way of controlling the influence of cavings (good mud logger reports, avoid data near casing shoes etc) and of identifying detrital (re-deposited) vitrinite (petrographer experience)

Here are some data for two wells in a area where all of the above criteria are met:


The error bars are standard deviation from multiple measurements. It�s great when it works out like this, but note that the range of values is quite narrow here � we are only just into the conventional oil window.

Once we have vitrinite reflectance data that we are confident in using, we still have to work out what it means for kerogen maturation. I�m no petrographer but as I understand it Ro is the mean or maximum specular reflectance in oil of a subjectively identified vitrinite particle. The intensity of specular reflectance is a function of surface electron mobility which in turn depends on the degree of surface aromatisation (Pi-electrons are more mobile). Ro increases with thermal stress because the degree of aromatisation increases with thermal stress. However, formation of aromatics is not a function of temperature alone: Obviously there has to be cyclic structures to begin with, e.g. the lignitic structural elements of plants, and these will vary in concentration. Also, aromatisation is an oxidation process which can and is accomplished by anaerobic bacteria at low temperature. Pentacyclic plant terpenoid alkenes are aromatised within metres of the surface in ever-wet sediments of the Amazon basin (Lohman, 1988). This early diagenetic aromatisation can be of similar magnitude to that related to thermal stress. Furthermore, it will vary according to many environmental factors. Hence, the starting point for thermally mediated aromatisation (and hence Ro) will also vary throughout a sediment column, causing scatter in depth vs Ro trends. This will be most obvious in terrestrial sequences � like the one in the first example above (and there also good examples from the same basin in Hao et al. 2007)

Happy Modeling,
AM


Guo Y.H., Zou X.H., Ling Y.X, Li, J.P, Wang F.L and Wang, J. (2011) New understandings of hydrocarbon accumulation in Penglai 19-3 oilfield, the Bohai waters. (in Chinesee), Oil and Gas Geology, 6, 327-332

Hao, F., Zou H.Y., Gong, Z.S. and Deng Y.H. (2007), 1-13. (2007). Petroleum migration and accumulation in the Bozhong sub-basin, Bohaid Bay Basin, China: Significance of preferential petroleum migration pathways (PPMP) for the for the formation of large oilfieds in lacustrine basins. Mar. Petrol. Geol, 24, 1-13.

Lohmann F. ( 1988) Aromatisations microbiennes de tritepenes vegetaux.
Ph.D. Thesis, Univ. Strasbourg.
Nike Ardilla � Seberkas Sinar
Dok: last.fm
INTRO: Dm  Am  Bb  Dm  (2x)

       Dm
Kala ku seorang diri
                                                    C
Hanya berteman sepi dan angin malam
         Bb
Kucoba merenungi
Gm       Bb              A
Tentang jalan hidupku hoo....

           Dm
Kulangkahkan kakiku
                                               C
Dan menyimak sebuah arti kehidupan
          Bb                Gm   Bb             A
Hati s'lalu bertanya adakah kasih suci...

(*)                  Dm    Gm
Dalam cinta haha...
C                F      Bb     Gm     A
Adakah cintamu ha ha ha ha ha.....

REFF:
 F                           C         Bb
Seberkas cahaya terang
F       Bb             C   Bb
Menyinari hidupku
F                              C         A/C#  Dm  C
Sesejuk embun embun di pagi hari
          Bb             A         Dm
Dambaan insan di dunia ini...

INTRO: Dm  Gm  C  F  Bb  Gm  A

REPEAT: REFF

INTRO: Dm  Am  Bb  A
  Dm  Gm  C  F  Bb  Gm  A
  Dm

       Dm
Jauhku dengar lagu
                                               C
Di keheningan malam aku sendiri
         Bb               Gm         Bb               A
Ku coba merenungi tentang jalan hidupku....

REPEAT: (*)

REFF2:
F                           C         Bb
Seberkas cahaya terang
F       Bb             C   Bb
Menyinari hidupku
F                           C         Bb
Sesejuk embun pagi
F       Bb             C   Bb
Dalam cita cintaku

REPEAT: REFF2 (2x, fade out)

Rabu, 28 November 2012

Pada saat Anda bekerja dengan beberapa worksheet dalam satu file, mungkin Anda perlu untuk membandingkan isi dari beberapa sheet dari suatu file di Microsoft Excel.

Biasanya kita selalu membuka sheet satu persatu, ketika sheet yang satu dibuka maka sheet yang lainnya akan tertutup. Untuk memudahkan pekerjaan dalam membandingkan atau melihat antara satu sheet dengan sheet yang lainnya tentunya
Last Child � Pedih
Dok: id.wikipedia.org
INTRO: C  G  C  D  G

  G                                          Em
Engkau yang sedang patah hati
     Am                                        D
Menangislah dan jangan ragu ungkapkan
   Bm                                 Em
Betapa pedih hati yang tersakiti
            Am                                        D
Racun yang membunuhmu secara perlahan

 G                                 Em
Engkau yang saat ini pilu
   Am                                          D
Betapa menanggung beban kepedihan
        Bm                              Em
Tumpahkan sakit itu dalam tangismu
              Am                                       D
Yang menusuk relung hati yang paling dalam

REFF:
      C                   G
Hanya� diri sendiri
                  C                    D              G
Yang tak mungkin orang lain akan mengerti
      Em                                 Bm
Di sini ku temani kau dalam tangismu
       C          Cm             G        D
Bila air mata dapat cairkan hati
            Em                               Bm
Kan ku cabut duri pedih dalam hatimu
         C          Cm                   G                  D
Agar kulihat senyum di tidurmu malam nanti
                         Em 
Anggaplah semua ini
                            Bm
satu langkah dewasakan diri
                 C               D
Dan tak terpungkiri juga bagi...

  G                                  Em
Engkau yang hatinya terluka
    Am                                 D
Di peluk nestapa tersapu derita
  Bm                              Em
Seiring saat keringnya air mata
               Am                      
Tak mampu menahan pedih
              D
yang tak ada habisnya

REPEAT: REFF

INTRO: G  Em  Am  D
  Bm  Em  Am  D

REPEAT: REFF

  G
Engkau yang sedang patah hati

Selasa, 27 November 2012

Jika Anda bekerja menggunakan sebuah aplikasi cara yang palimg cepat dan praktis apabila Anda juga mengetahui jalan pintas menggunakan keyboard, begitu juga jika Anda menggunakan program vektor CorelDraw.

Meskipun aplikasi Anda memiliki cara pintas keyboard yang telah ditetapkan, Anda dapat mengubahnya, atau menambahkan cara pintas Anda sendiri, yang sesuai dengan gaya kerja Anda.

Cara



jQuery as a JavaScript framework derivative the most used are also prone to conflicts between a good script script with script on the same framework or with scripts with different framework. Actually the official jQuery website already provide a very easy solution to resolve the conflict between this script but it does not hurt Blogger Tune-Up back to help discuss, especially for those who

Keindahan berasal dari kata indah, artinya bagus, permai, cantik, elok, molek dan sebagainya. Benda yang mempunyai sifat indah ialah segala hasil seni, (meskipun tidak semua hasil seni indahl, pemandangari alam (pantai, pegunungan, danau, bunga-bunga di lereng gunung), manusia (wajah, mata, bibir, hidung, rambut, kaki, tubuh), rumah (halaman, ta13nan, perabot rumah tangga dan sebagainya), suara, warna dan sebagainya. Keindahan adalah identik dengan kebenaran.
 Menurut The Liang Gie dalam bukunya �G,a-ris Besar Estetik� (Filsafat Keindahan) dalam bahasa Inggris keindahan itu diterjemahkan dengan kata �beautiful�, Perancis �beau�, Italia dan Spanyol �bello�, kata-kata itu ber�asal dari- bahasa Latin �bellum�. Akar katanya adalah �bonum� yang berarti kebaikan kemudian mempunyai bentuk pengecilan menjadi� �bonellum� dan terakhir dipendekkan sehingga ditulis �bellum�.
Nilai estetik
Dalam rangka teori umum tentang nilai The Liang Gie menjelaskan bahwa, pengertian keindahan dianggap sebagai salah satu jenis nilai seperti halnya nilai moral, nilai ekonomi, nilai pendidikan, dan sebagainya. Nilai yang berhubungan dengan segala sesuatu yang tercakup dalam pengertian keindahan disebut nilai estetik. Dalam �Dictionary of Sociology and Related Science� diberikan rumusan tentang nilai sebagai berikut :
 ��The believed Capacity of any object to saticgy a human desire. The Quality of any object which causes it be of interest to an individual or a group� (Kemampuan yang dianggap ada pada suatu benda yang dapat memuaskan keinginan manusia. Sifat dari suatu benda yang menarik minat seseorang atau suatu kelompok).
 Hal itu berarti, bahwa nilai adalah semata-mata adalah realita psikologi yang harus dibedakan secara tegas dari kegunaan, karena terdapat dalam jiwa manusia dan bukan pada hendaknya itu sendiri. Nilai itu (oleh orang) dianggap terdapat pada suatu benda sampai terbukti letak kebenarannya.

RENUNGAN
Teori-teori dalam Renungan
RENUNGAN
Renungan berasal dari kata renung; artinya diam-diam memikirkan sesuatu, atau memikirkan sesuatu dengan dalam-dalam. Renungan adalah hasil merenung. Dalam merenung untuk menciptakan seni ada beberapa teori. Teori-teori itu ialah :
� TEORI PENGUNGKAPAN
Dalil dari teori ini ialah bahwa �Art is an expression of human feeling� ( seni adalah suatu pengungkapan dari perasaan manusia ). Teori ini terutama bertalian dengan apa yang dialami oleh seorang seniman ketika menciptakan suatu karya seni. Tokoh teori ekspresi yang paling terkenal ialah filsuf Italia Benedeto Croce (1886-1952) dengan karyanya yang telah diterjemahkan kedalam bahasa Inggris �aesthetic as Science of Expresion and General Linguistic�. Beliau antara lain menyatakan bahwa �art is expression of impressions� (Seni adalah pengungkapan dari kesan-kesan) Expression adalah sama dengan intuition. Dan intuisi adalah pengetahuan intuitif yang diperoleh melalui penghayatan tentang hal-hal individual yang menghasilkan gambaran angan-angan (images). Dengan demikian pengungkapan itu berwujud sebagai gambaran angan-angan seperti misalnya images wama, garis dan kata. Bagi seseorang pengungkapan berarti menciptakan seni dalam dirinya tanpa perlu adanya kegiatan jasmaniah keluar. Pengalaman estetis seseorang tidak lain adalah ekspresi dalam gambaran angan-angan.
� TEORI METAFISIK
Teori semi yang bercorak metafisis merupakan salah satu teori yang tertua, yakni berasal dari Plato yang karya-karya tulisannya untuk sebagian membahas estetik filsafati, konsepsi keindahan dan teori seni. Mengenai sumber seni Plato mengemukakan suatu teori peniruan (imitation theory). Ini sesuai dengan rnetafisika Plato yang mendalilkan adanya dunia ide pada taraf yang tertinggi sebagai realita Ilahi. Pada taraf yang lebih rendah terdapat realita duniawi ini yang merupakan cerminan semu dan mirip realita ilahi itu. Dan karya seni yang dibuat manusia hanyalah merupakan mimemis (timan) dari realita duniawi Sebagai contoh Plato mengemukakan ide Ke-ranjangan yang abadi dan indah sempurna ciptaan Tuhan. Kemudian dalam dunia ini tukang kayu membuat ranjang dari kayu yang merupakan ide tertinggi ke-ranjangan-an itu. Dan akhirnya seniman meniru ranjang kayu itu dengan menggambarkannya dalam sebuah lukisan. Jadi karya seni adalah tiruan dari suatu tiruan lain sehingga bersifat jauh dari kebenaran atau dapat menyesatkan. Karena itu seniman tidak mendapat tempat sebagai warga dari negara Republik yang ideal menurut Plato.
� TEORI PSIKOLOGIS
Teori-teori metafisis dari para filsuf yang bergerak diatas taraf manusiawi dengan konsepsi-konsepsi tentang ide tertinggi atau kehendak semesta umumnya tidak memuaskan, karena terlampau abstrak dan spekulatif. Sebagian ahli estetik dalam abad modem menelaah teori-teori seni dari sudut hubungan karya seni dan alam pikiran penciptanya dengan mempergunakan metode-metode psikologis. Misalnya berdasarkan psikoanalisa dikemukakan teori bahwa proses penciptaan seni adalah pemenuhan keinginan-keinginan bawah sadar dari seseorang seniman. Sedang karya seninya itu merupakan bentuk terselubung atau diperhalus yang diwujudkan keluar dari keinginan-keinginan itu. Suatu teori lain tentang sumber seni ialah teori permainan yang dikembangkan oleh Freedrick Schiller (1757-1805) dan Herbert Spencer (1820-1903).
� TEORI KESERASIAN
Keserasian berasal dari kata serasi dan dari kata dasar rasi, artinya cocok, kena benar, dan sesuai benar. Kata cocok, kena dan sesuai itu mengandung unsur perpaduan, pertentangan, ukuran dan seimbang. Dalam pengertian perpaduan misalnya, orang berpakaian hams dipadukan warnanya bagian atas dengan bagian bawah, atau disesuaikan dengan kulitnya.
� TEORI OBYEKTIF DAN TEORI SUBYEKTIF
The Liang Gie dalam bukunya garis besar estetika menjelaskan, bahwa dalam mencipta seni ada dua teori yakni teori obyektif dan teori subyektif. Salah satu persoalan pokok dari teori keindahan adalah mengenai sifat dasar dari keindahan. Apakah keindahan menampakan sesuatu yang ada pada benda indah atau hanya terdapat dalam alarn pikiran orang yang mengamati benda tersebut. Dari persoalan-persoalan tersebut lahirlah dua kelompok teori yang terkenal sebagai teori obyektif dan teori subyektif.
Pendukung teori obyektif adalah Plato, Hegel dan Bernard Bocanquat, sedang pendukung teori subyektif ialah Henry Home, Earlof Shaffesbury, dan Edmund Burke. Teori obyektif berpendapat, bahwa keindahan atau ciri-ciri yang mencipta nilai estetik adalah sifat (kualitas) yang memang telah melekat pada bentuk indah yang bersangkutan, terlepas dari orang yang mengamatinya. Pengamatan orang hanyalah mengungkapkan sifat-sifat indah yang sudah ada pada sesuatu benda dan sama sekali tidak berpengaruh untuk menghubungkan. Yang menjadi masalah ialah ciri-ciri khusus manakah yang membuat sesuatu benda menjadi indah atau dianggap bernilai estetik, salah satu jawaban yang telah diberikan selama berabad-abad ialah perimbangan antara bagian-bagian dalam benda indah itu. Pendapat lain menyatakan, bahwa nilai estetik itu tercipta dengan terpenuhinya asas-asas tertentu mengenai bentuk pada sesuatu benda.
Teori subyektif, menyatakan bahwa ciri-ciri yang menciptakan keindahan suatu benda itu tidak ada, yang ada hanya perasaan dalam din seseorang yang mengamati sesuatu benda. Adanya keindahan semata-mata tergantung pada pencerapan dari si pengamat itu. Kalaupun dinyatakan bahwa sesuatu benda mempunyai nilai estetik, maka hal itu diartikan bahwa seseorang pengamat memperoleh sesuatu pengalaman estetik sebagai tanggapan terhadap benda indah itu. Yang tergolong teori subyektif ialah yang memandang keindahan dalam suatu hubungan di antara suatu benda dengan alam pikiran seseorang yang mengamatinya seperti misalnya yang berupa menyukai atau menikmati benda itu.
� TEORI PERIMBANGAN
Teori obyektif memandang keindahan sebagai suatu kualitas dari benda-benda. Kualitas bagaimana yang menyebabkan sesuatu benda disebut indah telah dijawab oleh bangsa Yunani Kuno dengan teori perimbangan yang bertahan sejak abab 5 sebelum Masehi sampai abab 17 di Eropa. Sebagai contoh bangunan arsitektur Yunani Kuno yang berupa banyak tiang besar.
Keindahan sesuatu karya seni, yang tertuang dalam suatu media maupun gerak, yang tercipta dari sebuah penjiwaan, yang merupakan bagian dari realita dalam bentuk yang diwujudkan, hingga ia bisa memberikan suatu kenyamanan. Keindahan adalah kekuatan kerinduan hati,yang mampu mengubah selimut tipis dalam sebutan kabut mengolah dan membentuknya menjadi matahari yang menerangi hati dan jiwa dalam waktu yang gelap.
 Keindahan bentuk dari suatu pencarian, dia jauh namun dekat dan ketika kita menemukannya didalam relung hati, itulah suatu keagungan dan kemuliaan karena dia merupakan pencampuran dari suatu penderitaan dengan kebahagiaan, perpaduan antara tangis dan tawa dalam irama kehidupan.
 Keindahan itu suatu konsep abstrak yang tidak dapat dinikmati karena tidak jelas. Keindahan itu baru jelas jika telah dihubungkan dengan sesuatu yang berwujud atau suatu karya. Dengan kata lain keindahan itu baru dapat dinikmati jika dihubungkan dengan suatu bentuk. Dengan bentuk itu keindahan dapat berkomunikasi.
 Manusia setiap waktu memperindah diri, pakaian, rumah, kendaraan dan sebagainya agar segalanya tampak mempesona dan menyenangkan bagi yang melihatnya. Semua ini menunjukkan betapa manusia sangat gandrung dan mencintai keindahan. Seolah-olah keindahan termasuk konsumsi vital bagi indera manusia. Tampaknya kerelaan orang mengeluarkan dana yang relatif banyak untuk keindahan dan menguras tenaga serta harta untuk menikmatinya, seperti bertamasya ke tempat yang jauh bahkan berbahaya, hal ini semakin mengesankan betapa besar fungsi dan arti keindahan bagi seseorang. Agaknya semakin tinggi pengetahuan, kian besar perhatian dan minat untuk menghargai keindahan dan juga semakin selektif untuk menilai dan apa yang harus dikeluarkan untuk menghargainya, dan ini merupakan kebanggaan tersendiri bagi orang yang dapat menghayati keindahan.
 Arti keindahan bagi manusia ada 2,yaitu:
-Keindahan Lahir
Keindahan lahir merupakan hiasan yang secara khusu diberikan Tuhan kepada sebagian rupa manusia dan sebagian lain tidak diberi-Nya. keindahan lahir yang diberikan Tuhan perlu dijaga dari kesombongan.karena kadang manusia lupa akan hal ini, merasa hebat akan lahir yang diberi-Nya.
 -Keindahan Batin
Keindahan batin merupakan nikmat Allah yang paling agung diberi pada hamba-Nya. keindahan ini akan terpancar jika bertakwa kepada-Nya. menjaga keindahan ini akan menambah keindahan yang ada semakin bertambah indah.

sumber:



A.Pengertian cinta kasih
Cinta adalah suatu perasaan sayang kepada sesuatu atau seseorang.Sedangkan kata kasih perasaan sayang ataupun belas kasihan.Dengan demikian cinta kasih dapat diartikan sebagai perasaan suka atau sayang kepada seseorang dengan menaruh belas kasihan.

Cinta bukanlah sebuah nafsu.perbedaan cinta dengan nafsu jauh sekali,perbedaan antara lain :

  • cinta bersifat manusiawi
  • cinta bersifat rohaniah
  • cinta menunjukkan perilaku memberi
Cinta selalu menyatakan unsur dasar :
  • pengasuhan
  • tanggung jawab
  • perhatian 
  • pengenalan


B.Cinta menurut ajaran agama
cinta menurut ajaran agama banyak sekali.disini saya akan menjelaskan cinta menurut pandangan islam.

cinta dalam pandangan islam
cinta dalam pandangan islam simpang siur,karena banyak alasanya karena bukan muhrim,dikarenakan tidak boleh mencintai sebelum menikah.saat menikah kita bisa saling memiliki dan mencintai.

dalam islam kita tidak boleh mencintai pasangan kita lebih dari Allah.karena itu dalam islam kita harus mencintai pasangan karena Allah.kita harus bersikap positif dalam mensikapi cinta.janganlah berlebihan mencintai seseorang.


Cinta adalah salah satu sumber kekuatan unik dalam diri manusia. Ia menjadi tenaga penggerak hati dan jiwa yang akan menghasilkan sikap, perbuatan dan perilaku. Cinta bisa seperti yang terurai dalam sebait sajak dari film laris indonesia, Ketika Cinta Bertasbih:
Cinta adalah kekuatan yg mampu
mengubah duri jadi mawar
mengubah cuka jadi anggur
mengubah sedih jadi riang
mengubah amarah jadi ramah
mengubah musibah jadi muhibah.
Namun demikian, cinta pun bisa menghasilkan perubahan yang sebaliknya: mengubah mawar menjadi duri, dan seterusnya.
Cinta Sejati menurut Islam:
1.Tidak rela yang dicintai menderita
2.Rela berkorban apapun demi yang dicintai
3.Memenuhi segala keinginan dari yang dicintai
4.Tidak pernah memaksakan kehendak kepada yang dicintai
5.Berlaku sepanjang masa
Cinta tersebut hanya ada antara Khalik dan Makhluk, cinta antara makhluk harus ditambah syarat-syarat berikut:
6.Cintanya tersebut karena Alloh S. W. T.
7.Harus memenuhi segala aturan yang dibuat oleh Alloh S. W. T.
8.Sex bukanlah cinta dan cinta bukanlah sex, tetapi sex adalah bunga-bunga dari cinta dan hanya ada dalam pernikahan dan hanya dengan yang dinikahi
9.Cinta bukan uang atau harta atau duniawi, tetapi cinta membutuhkan uang, harta dan duniawi.

C.kasih sayang

Pengertian kasih sayang menurut kamus umum bahasa Indonesia adalah perasaan sayang, perasaan cinta atau perasaan suka kepada seseorang. Dalam kehidupan berumah tangga kasih sayang merupakan kunci kebahagiaan. Kasih sayang ini merupakan pertumbuhan dari cinta. Percintaan muda-mudi (pria-wanita) bila diakhiri dengan perkawinan, maka di dalarn berumah tangga keluarga muda itu bukan lagi bercinta-cintaan, tetapi sudah bersifat kasih mengasihi atau saling menumpahkan kasih sayang.
Dalam kasih sayang sadar atau tidak sadar dari masing-masing pihak dituntut tanggung jawab, pengorbanan, kejujuran, saling percaya. saling pengertian, saling terbuka, sehingga keduanya merupakan kesatuan yang bulat dan utuh. Bila salah satu unsur kasih sayang hilang, misalnya unsur tanggung jawab, maka retaklah keutuhan rumah tangga itu. Kasih sayang yang tidak disertai kejujuran, terancamlah kebahagiaan rumah tangga itu.
 Yang dapat merasakan kasih sayang bukan hanya suami atau istri atau anak-anak yang
telah dewasa, melainkan bayi yang masih merah pun telah dapat merasakan kasih sayang dari ayah dan ibunya. Bayi yang masih merah telah dapat mengenal suara atau sentuhan tangan ayah ibunya. Bagaimana sikap ibunya memegang/menggendong telah dikenalnya. Hal ini karena sang bayi telah mempunyai kepribadian.
 Kasih sayang, dasar komunikasi dalam suatu keluarga. Komunikasi antara anak dan orang tua, pada prinsipnya anak terlahir dan terbentuk sebagai hasil curahan kasih sayang orang tuanya. Pengembangan watak anak dan selanjutnya tak boleh lepas dari kasih sayang dan perhatian orang tua. Suatu hubungan yang harmonis akan terjadi bila hal itu terjadi secara timbal balik antara orang tua dan anak.
Suatu kasus yang sering terjadi, yang menyebabkan seseorang menjadi morffinis, keberandalan remaja, frustrasi dan sebaginya, di mana semuanya dilatarbelakangi kurangnya perhatian dan kasih sayang dalam kehidupan keluarganya.

D.Kemesraan

Kemesraan berasal dari kata dasar mesra, yang artinya perasaan simpati yang akrab. Kemesraan ialah hubungan yang akrab baik antara pria wanita yang sedang dimabuk asmara maupun yang sudah berumah tangga.
Kemesraan pada dasarnya merupakan perwujudan kasih sayang yang mendalam. Filsuf Rusia, Salovjef dalam bukunya makna kasih mengatakan �jika seorang pemuda jatuh cinta pada seorang gadis secara serius, ia terlempar ke luar dan cinta diri. Ia mulai hidup untuk orang lain.�
Kemesraan dapat menimbulkan daya kreativitas manusia. Dengan kemesraan orang dapat menciptakan berbagai bentuk seni sesuai dengan kemampuan dan bakatnya. Rendra dalam puisinya �Episode� misalnya, melukiskan betapa kemesraan cinta merasuk ke dalam jiwa dua sejoli muda-mudi yang sedang menjalin cinta.
 Kami duduk berdua
di bangku halaman rumahnya
pohon jambu di halaman itu
berbuah dengan lebatnya
dan kami senang memandangnya
angin yang lewat
memainkan daun yang berguguran
tiba-tiba ia bertanya
�mengapa sebuah kancing bajumu
lepas terbuka ?�
aku hanya tertawa
lalu ia sematkan dengan mesra
sebuah peniti menutup bajuku
sementara itu
aku bersihkan
guguran bunga jambu
yang mengotori rambutnya.
 Kemesraan cinta tidak saja terpatri dalam lubuk hati masing-masing tetapi juga memancar dari sinar mata keduanya yang bening dan belaian-belaian mesra jari-jemari mereka yang bergetar.
Tiap manusia pernah bercinta, hanya saja tidak setiap manusia dapat melahirkan rasa cinta dalam bentuk seni.

E.Pemujaan

Pemujaan adalah salah satu manifestasi cinta manusia kepada Tuhannya yang diwujudkan dalam bentuk komunikasi ritual. Kecintaan manusia kepada Tuhan tidak dapat dipisahkan dan kehidupan manusia. Hal ini ialah karena pemujaan kepada Tuhan adalah inti, nilai dan makna kehidupan yang sebenarnya. Apa sebab itu terjadi adalah karena Tuhan menciptakan alam semesta. Seperti dalam surat A1-Furqon ayat 59 � 60 yang menyatakan,  �Dia yang menciptakan langit dan bumi beserta apa-apa diantara keduanya dalam enam rangkaian masa, kemudian Dia bertahta di atas singgasana-Nya. Dia maha pengasih, maka tanyakanlah kepada-Nya tentang soal-soal apa yang perlu diketahui.� Selanjutnya ayat 60, �Bila dikatakan kepada mereka, sujudlah kepada Tuhan yang maha pengasih. Tuhan adalah pencipta, tetapi Tuhan juga penghancur segalanya, bila manusia mengabaikan segala perintahnya. Karena itu ketakutan manusia selalu mendampingi hidupnya dan untuk menghilangkan ketakutan itu manusia memuja- Nya. Dalam surat Al-Mu�minum ayat 98 dinyatakan, �Dan aku berlindung kepada-Mu. Ya Tuhanku, dari kehadiran-Nya di dekatku. Karena itu jelaslah bagi kita semua, bahwa pemujaan kepada Tuhan adalah bagian hidup manusia, Karena Tuhan pencipta semesta termasuk manusia itu sendiri. Dan penciptaan semesta untuk manusia. Kalau manusia cinta kepada Tuhan, karena Tuhan sungguh maha pengasih lagi maha penyayang. Kecintaan manusia itu dimanifestasikan dalam bentuk sholat.
Dalam surat An-Nur ayat 41 antara lain menyatakan, �apakah engkau tidak tahu bahwasanya Allah itu dipuja oleh segala yang ada di bumi dan di langit��
Dalam kehidupan manusia terdapat berbagai macam pemujaan sesuai dengan agama, kepercayaan, kondisi, dan situasi. Sholat di rumah, di mesjid, sembahyang di pura, di candi, di gereja bahkan di tempat-tempat yang dianggap keramat merupakan perwujudan dari pemujaan kepada Tuhan atau yang dianggap Tuhan.
Pemujaan-pemujaan itu sebenarnya karena manusia ingin berkomunikasi dengan Tuhannya. Hal ini berarti manusia mohon ampun atas segala dosanya, mohon perlindungan, mohon dilimpahkan kebijaksanaan, agar ditunjukkan jalan yang benar, mohon ditambahkan segala kekurangan yang ada padanya, dan lain-lain.
Bila setiap hari sekian kali manusia memuja kebesarannya dan selalu mohon apa yang kita inginkan, dan Tuhan selalu mengabulkan permintaan umat-Nya, maka wajarlah cinta manusia kepada Tuhan adalah cinta mutlak. Cinta yang tak dapat ditawar-tawar lagi. Alangkah besar dosa kita, apabila kita tidak mencintai-Nya, meskipun hanya sekejap.
F.Belas kasihan
Dalam cinta sesama ini dipergunakan istilah belas kasih, karena cinta disini bukan karena cakapnya, kayanya, cantiknya, pandainya, melainkan karena penderitaanya. Penderitaan ini mengandung arti luas. Mungkin tua, sakit-sakitan, yatim piatu, penyakit yang dideritanya,dan sebagainya. Perbuatan atau sifat menaruh belas kasihan adalah orang yang berakhlak, manusia mempunyai potensi untuk berbelas kasihan. Masalahnya sanggupkah ia menggugah potensi belas kasihnya itu. Bila orang itu tergugah hatinya maka berarti orang berbudi dan terpujilah oleh Allah.

G.Cinta kasih Erotis
Cinta kasih kesaudaraan merupakan cinta kasih antara orang-orang yang sama-sama sebanding, sedangkan cinta kasih ibu merupakan cinta kasih terhadap orang-orang yang lemah tanpa daya. Walaupun terdapat perbedaan besar antara kedua jenis tersebut, Kedua-duanya mempunyai kesamaan bahwa pada hakekatnya cinta kasih tidak terbatas kepada seseorang saja. Berlawan dengan kedua jenis cinta kasih tersebut ialah cinta kasih erotis, yaitu kehausan akan penyatuan akan penyatuan yang sempurna, akan penyatuan dengan seseorang. Pada hakekatnya cinta kasih tersebut bersifat bersifat ekslusif, bukan universal, dan juga barangkali merupakan bentuk cinta kasih yang paling tidak dapat dipercaya.


http://ridwansyaidy.blog.com/2010/04/13/makna-cinta-kasih/
http://ryukirya.wordpress.com/2011/04/06/cinta-menurut-agama/
http://zahrinalia.wordpress.com/
-- CAPO 1st fret --

INTRO: C  CMaj7  F  G  (2x)
  C  F - G

C                                     Em
Kan kubawa wajahmu.. kan kubawa namamu
F                           G                        C     G
Ku ingin tidur dan bermimpi malam ini

     C                             Em
Di sini di kamar ini sendiri melintas sepi
 F                                         G                           C
Kusut masam rambut dan gaun malam ku tak peduli

     F                    C              G                     C
Di sana kau berdua di sini aku yang sendiri
     F                     C                  G                      C
Di sana kau tersenyum di sini aku yang menangis

REFF:
 C-G/B-Am
...Jangankan untuk bertemu
                     Em
Memandang pun saja sudah tak boleh
   F                              G                       C
Apalagi menyanyi bersama bagai hari lalu
C-G/B-Am
...Jangankan mengirim surat
            Em
Menitip salam pun sudah tak boleh
D
Ternyata memang kau tercipta
               G        G7
Bukan untukku hoo

(*)   C                                        Em
Ku kan simpan wajahmu.. kan kuukir namamu
F                             G                 C
Kan kubuktikan kesetiaanku padamu

(#)     F                          C        G             C
Biarlah di sini sendiri merajut hari hari
     F                             C                G            C
Bukankah esok atau lusa mati pun aku sendiri

INTRO: C  CMaj7  F  G  C

REPEAT: REFF, (*), (#)

CODA:  C  CMaj7  F  G  (3x,  fade  out)

Senin, 26 November 2012




In many Web applications, often we need a variable that can store multiple values at once in an organized manner, so that next time we can recover these values with ease and in a regular and well organized. No, not the database that I mean, as I was talking to a variable, and the database is not a variable. Why is this so important? Because in most cases we only need a store of value as

Berikut sy lampirkan Hizib Al Fath dah Syeik abu Hasan As Syazili. silahkan mencari ijazah untuk mengamalkan hizib ini. Semoga Allah memberikan kita keberkahan atas kemulian hizib ini.









Abd al-Karim ibn Hawazinal-Qusyairi

Diriwayatkan dari Abu Khallad, bahwa Nabi saw mengatakan, �Apabila kamu sekalian melihat seseorang yang telah dianugerahi zuhud berkenaan dunia dan ucapan, maka dekatilah dia, kerana dia dialiri kebijaksanaan.�

Sementara orang mengatakan, �Zuhud bersangkutan dengan hal-hal yang haram saja, sebab hal-hal yang halal diperbolehkan Tuhan. Apabila Tuhan memberikan berkah kepada hamba-hamba-Nya berupa harta yang halal, dan hamba itu sendiri bersyukur kepada Tuhan atas berkah itu, maka sikap zuhud berkenaan dengan harta seperti itu, menurut syariah-Nya, adalah makruh.�

Sebagian orang yang lain mengatakan, � Zuhud terhadap hal-hal yang haram adalah suatu kewajiban, sementara zuhud terhadap hal-hal yang halal adalah suatu kebaikan. Apabila hamba yang berzuhud miskin, tetapi sabar terhadap keadaannya, bersyukur atas apa pun yang telah dianugerahkan Tuhan kepadanya, dan berpuas hati dengan apa yang telah Tuhan beri kepadanya, maka hal itu lebih baik berbanding berusaha mengumpul banyak kekayaan di dunia.

Allah menyeru manusia bersikap zuhud berkenaan dengan memiliki kekayaan, melalui firman-Nya, di dalam Surah An-Nisa, ayat 77

?????? ???? ????? ????????? ????? ?????? ????????? ???????????? ???????????? ??????????? ?????????? ??????????? ???????? ?????? ?????????? ?????????? ????? ???????? ????????? ?????????? ???????? ?????????? ??????? ???? ??????? ??????????? ?????????? ???????? ???? ???????? ????????? ?????????? ??????? ???????????? ??????? ??????? ?????????? ???? ???????? ?????????? ???????? ????????????? ??????? ??????? ???????? ????? ??????????? ???????? ??

Tidakkah kamu perhatikan orang-orang yang dikatakan kepada mereka: �Tahanlah tanganmu (dari berperang), dirikanlah sembahyang dan tunaikanlah zakat!� Setelah diwajibkan kepada mereka berperang, tiba-tiba sebahagian dari mereka (golongan munafik) takut kepada manusia (musuh), seperti takutnya kepada Allah, bahkan lebih sangat dari itu takutnya. Mereka berkata: �Ya Tuhan kami, mengapa Engkau wajibkan berperang kepada kami? Mengapa tidak Engkau tangguhkan (kewajiban berperang) kepada kami beberapa waktu lagi?� Katakanlah: �Kesenangan di dunia ini hanya sebentar dan akhirat itu lebih baik untuk orang-orang yang bertakwa dan kamu tidak akan dianiaya sedikit pun.. (An-Nisa: 77)

Sebagian orang lain mengatakan, �Apabila seorang hamba membelanjakan harta dalam kepatuhan, bersabar, dan tidak mengajukan keberatan kepada apa yang dilarang oleh syariah untuk dia lakukan dalam kesulitan hidup, maka adalah lebih baik baginya bersikap zuhud terhadap hal-hal yang dihalalkan.�

Sebagian yang lain berpendapat, �Adalah tepat bagi seorang hamba memutuskan untuk tidak bersikap zuhud dengan sengaja terhadap hal-hal yang halal, tidak pula berusaha memenuhi keperluan-keperluan secara berlebihan, karana menyadari rezeki yang diberikan oleh Allah. Apabila Allah SWT menentukan dia berada pada batas hidup sederhana, maka dia hendaknya tidak memaksakan diri mencari kemewahan, kerana kesabaran merupakan sesuatu paling utama bagi pemilik harta yang halal. Berkenaan dengan makna zuhud, para sufi mengatakan, �Masing-masing orang berbicara sesuai dengan zamannya masing-masing dan menunjukkan batas (yang ditetapkannya) sendiri.�

Sufyan Al-Tsawri menyatakan, �Zuhud terhadap dunia adalah mengurangi keinginan untuk memperoleh dunia, bukan memakan makanan kasar atau mengenakan jubah dari kain kasar.�

Sari As-Saqati menegaskan, �Allah SWT menjauhkan dunia dari dari ahli sufi-Nya, menjauhkannya dari makhluk-makhluk-Nya yang berhati suci, dan menjauhkannya dari hati mereka yang Dia cintai, lantaran Dia tidak memperuntukkannya bagi mereka.� � sesuai dengan firman-Nya dalam surah Al-Hadid, ayat 23.

?????????? ?????????? ?????? ??? ????????? ????? ??????????? ????? ????????????? ????????? ??? ??????? ????? ?????????? ??????? ??

(Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri,

Yahya Ibn Muadz menyatakan, �Zuhud menyebabkan kedermawanan berkenaan dengan harta, dan cinta menghantarkan kepada semangat kederwanan.� Ibn Al-Jalla berpendapat, �Zuhud adalah sikap anda memandang dunia ini hina, karana dunia ini fana setelah itu, maka berpaling darinya akan menjadi mudah bagi anda.�

Ibnu Khafif mengatakan, �Petanda zuhud adalah adanya sikap tenang ketika berpisah dari harta milik.�

Al-Nasrabadzi menyatakan, �Seorang zahid adalah orang asing di dunia ini, dan seorang arif adalah orang asing di akhirat.�

Dikatakan, �Bagi orang yang benar-benar bersikap zuhud, dunia akan menyerahkan diri kepadanya dengan penuh kerendahan dan kehinaan.�

Junaid mengajarkan, �Zuhud adalah: Hati kosong dari sesuatu yang tangan tidak memilikinya.�

Abu Sulaiman Ad-Darani menegaskan, �Pakaian bulu domba adalah salah satu tanda zuhud; oleh sebab itu, tidak layak bagi seorang zahid mengenakan pakaian beharga 3 dirham jika dia menginginkan wang sebanyak 5 dirham.�

Al-Mubarak berpendapat, �Zuhud adalah tawakkal kepada Allah SWT dipadu dengan kecintaan kepada kefakiran.� Si hamba tidak mampu merelakan dunia kecuali dengan tawakkal kepada Allah SWT.

Abd Al-Wahid Ibn Zahid mengatakan, �Zuhud adalah menjauhkan diri dari dinar dan dirham.� Abu Sulaiman Ad-Darani mengatakan, �Zuhud adalah menjauhkan diri dari apa pun yang memalingkan anda dari Allah SWT.�

As-Sari mengatakan, �Kehidupan orang zahid tidak akan baik apabila dia tidak peduli terhadap jiwanya, dan kehidupan seorang arif tidak akan baik apabila dia terlalu mementingkan jiwanya.

Al-Junaid mengatakan, �Zuhud adalah mengosongkan tangan dari harta dan mengosongkan hati dari keterpautan.�

Yahya Ibn Mu�adz menyatakan, �Orang baru akan mencapai zuhud yang sebenar-benarnya apabila dia memiliki sifat-sifat ini: berbuat tanpa disertai keterikatan, berbicara tanpa disertai nafsu, dan kemuliaan tanpa adanya kekuasaan ke atas orang lain.�

Abu Hafs mengatakan, �Tidak ada zuhud kecuali dalam hal-hal yang halal.�

Abu Utsman mengatakan, �Allah SWT memberi seorang zahid sesuatu lebih daripada yang dia inginkan, dan Dia memberikan sesuatu kepada hamba yang dicintai-Nya kurang dari yang dia inginkan, dan Dia memberi hamba yang takut sebanyak yang benar-benar diinginkan.� Muhammad Ibn Al-Fadhl mengatakan, �Kedermawanan kaum pecinta adalah pada waktu mereka berkecukupan, dan kedermawanan kaum pembela adalah pada waktu yang sangat diperlukan.� Seseorang bertanya kepada Yahya Ibn Mu�adz, �Bilakah saya akan memasuki kedai tawakkal, mengenakan jubah zuhud, dan duduk di dalam majlis bersama kaum pecinta?� Dia menjawab, �Ketika anda tiba pada suatu keadaan � dalam latihan untuk cinta secara diam-diam � yang di dalamnya apabila Tuhan menghentikan nafkah anda selama 3 hari, jiwa anda tidak melemah. Tetapi, apabila tujuan ini tidak tercapai, maka duduk di atas karpet kaum pecinta hanyalah kebodohan, dan saya tidak dapat menjamin bahawa anda tidak akan terhinakan di tengah-tengah mereka.� Dikatakan, �Manakala seorang hamba menjauhkan diri dari dunia, maka Allah SWT mempercayakan dirinya kepada malaikat yang menanamkan kebijaksaan di dalam hatinya.� Ahmad Ibn Hanbal memberikan penjelasan, �Ada 3 macam zuhud: bersumpah menjauhi hal yang haram adalah zuhud kaum awam, bersumpah menjauhi berlebihan dalam hal-hal yang halal adalah zuhud kaum terpilih, dan bersumpah menjauhi apa pun yang mengalihkan sang hamba dari Allah SWT adalah zuhud kaum arif.� Al-Nasrabadzi berpendapat, �Zuhud memelihara darah kaum pecinta dan menumpahkan darah kaum arif.� Hatim Al-Asamm berkata, �Kaum pecinta menghabiskan isi dompetnya sebelum dirinya, dan orang bertarekat menghabiskan dirinya sebelum isi dompetnya.�